Little E Therapy Story

Disclaimer : utik, kalo nanti utik dah besar dan baca tulisan mutti, inget ya nak, mutti tulis ini karna mutti bangga sama utik yang kuat dan mau ngejalanin semuanya sampe selesai. Kekuatan Utik selalu bikin mutti dan papap bangga. Alhamdulillah. You’re our truly happiness nak. Love u nak ❀️

Agustus 2015 : kenapa E harus terapi ?

Kekhawatiran kita sbg ortu dimulai saat E umur 1.5 taun tapi belum ada kata-kata berarti yang keluar dari bibir kecilnya selain mama dan papa. Selain itu di umur segitu E juga belom jalan, baru jalan sambil pegangan di pinggir aja. Banyak orang yang komen2 ga jelas mostly SODARA 😐, kaya kok ngapain mau terapi segala ini mah mamahnya lebay palingan bentar lagi juga jalan (better parno than sorry is my prinsip 😝). Atau malah ngebanggain anak2nya sendiri sambil bandingin ke E like it would help πŸ™„ (“haaah ? Umur segini belom jalan ?” *getok*) Actually i dont give it a damn about what they said. Tapi hati kecil dan insting seorang ibu tetep curious pengen ngecek deh apakah tumbuh kembang E on track atau engga.

Sebelum ke dokter, kita cek via website tumbuhkembang.info dan buka link KPSP sesuai umur E. KPSP adalah Kuisioner Pre Skrining Perkembangan. Lengkap banget disitu buat prescreening awal perkembangan anak. Pada saat umur E 1.5 taun, hasil KPSP nya adalah Meragukan (M). Dari situ kita fix pengen cek ke klinik tumbuh kembang (KTK).

Klinik Tumbuh Kembang pilihan kita

KTK pertama yang kita datengin adalah KTK Santosa Hospital, tapi sayang pas kita kesana dokternya cuti, namanya dr. Purboyo Solek Sp.A (K). Jadi kita skip dan gak dateng lagi karena kepengen buru2 dapet solusi. Pertama kesini kita belum tau kalo dokter Purboyo itu dokter yang bagus buat tumbuhkembang anak (sungguh dodol πŸ˜†).

Klinik Tumbuh Kembang X

Terus kita coba ke KTK kedua yaitu KTK X, sebut aja gitu ya πŸ˜†. Ketemu dokter anak dan dokter rehab medik, kurang sreg karena ngomongnya buru2, kurang sabar sama anak kecil, cenderung nyalahin ortu bukannya kasih solusi.

Diagnosa dia adalah E sedikit flat feet, disarankan untuk fisioterapi seminggu dua kali. Karena saat itu pengen cepet dapet jawaban, maka kita mulai terapi di KTK itu tanpa cari second opinion lagi (jangan ditiru, looking for a second opinion is a must).

E terapi di KTK X mulai Agustus-Oktober 2015, di dalam ruangan gym anak, latihan jalan, jongkok dan keseimbangan. Terapistnya sabar, tapi sayang kalo ngobrol sama kita di akhir terapi kaya yang bingung harus gimana lagi terapi E.  Akhir Oktober kita stop terapi disitu karena dirasa gak ada perkembangan yang berarti. Oya selama terapi disini E selalu terapi dalam keadaan nangis, meski dia tetap melakukan semua instruksi terapisnya.

Kalo lagi duduk nunggu E terapi, kusuka ngobrol sama ibu2 lain. Mereka cerita bahwa memang harus tega kalo mau ada kemajuan berarti. Jangan sedikit2 ga tega trus ga lanjut terapi, ini aku setuju sekali karena untuk kebaikan anak. Eh papapnya mah suka nyuruh berhenti terapi kalo diceritain E suka terapi sambil nangis πŸ™ˆ, ga tega katanya.

Nov 2015

Little E aku ajak ikhtiar buat massage di ummi H di daerah Sarijadi. Beliau bisa massage anak2 dan orangtua. Menurut beliau, E ada otot yang sakit di bagian panggul jadi dia males jalan karena sakit. Setelah sharing juga sama dokter anak, kemungkinan sakit dari flat feetnya, jadi mudah pegel kaki dan panggulnya. Kita lanjutin massage di ummi H seminggu sekali selama 1 bulan. Alhamdulillah sejak itu E mulai lebih aktif nyoba jalan2.

Klinik Tumbuh Kembang Melinda 2 Hospital Bandung

Awal Desember 2015, setelah waiting list selama 3 bulan (resiko dokter bagus ya antri, males kadang antrinya hahaha) E mulai terapi lagi di KTK Melinda 2 hospital. Disini kita sreg dan puas banget sama pelayanan dokter dan terapisnya.

Pas pertemuan pertama buat observasi, Dokternya sabar, detil, dan banyak ngejelasin tanpa harus ditanya. Guess what ? Tnyata dokter Purboyo yg di Santosa dulu itu pindah ke Melinda2 ini 😍 alhamdulillah. Diagnosa beliau untuk E adalah global delay, bukan karena gadget/nonton tv, bukan juga karna jarang diajak ngobrol.

Kata beliau, mungkin karna kurang sosialisasi. To be honest, saat ngurus E ini awal2 aku emang kelelahan semuanya sendiri. Trus di rumah pun tetangga ga ada anak kecil seumur E. Mau bawa ke playground udah kecapean aku nya ngurus rumah dll. Memang ga bisa dijadikan alasan tapi emang gitu keadaannya.

Terapi Jalan (fisioterapi)

Basicly, E disarankan terapi seminggu dua kali paralel untuk terapi wicara dan terapi jalan. Setelah dimulai, E disarankan pake sepatu koreksi buat memperbaiki struktur kakinya yang mengarah keluar. Sepatu ini mengundang kekepoan dari semua pihak hahaha padahal mah alhamdulilah anaknya enjoy meski agak berat. Soalnya tidur juga dipake loh, malah tidur yg paling wajib pake sepatu ini karena tidurnya anak kan waktu pertumbuhan dia juga.

Terapi jalan dilakukan di gym anak, boleh didampingi orangtua. Terapi ini awalnya E jalan sendiri tanpa rintangan bolak-balik sambil dipegang. Terus jalan di papan lurus yang lebih tinggi dari lantai gym. Terus jalan pake rintangan dan latihan naik turun tangga. Diulang-ulang sampe E bisa.

Latihan keseimbangan

Berjalan di papan
 

Akhir Januari 2016 : First Walk

Baru juga 2 bulan kurang terapi jalan, setelah evaluasi dokter yamg pertama hamdallah Eiffel bisa jalan lancar. Kejadiannya pas kita lagi bobo otey (bobo hotel) ehhh dia jalan sendiri πŸ˜† ya ampun nak masa harus ke hotel dulu baru mau jalan ? πŸ˜†πŸ˜‚.

Her first walk :

 

 

Setelah bisa jalan, harusnya terapinya lanjut sampe E bisa loncat. Tapi kata terapisnya gpp boleh stop soalnya E udah bisa jalan dan keliatan bosan terapi jalan meski baru 2 bulan terapi πŸ˜†. Alhamdulillah.

Terapi Wicara

Ruangan terapi wicara dibalik pintu2 itu 😊
Terapi Wicara dilakukan di dalem ruangan tertutup tanpa pendamping. Nah di TW ini E nangis terus meski kata terapisnya mau ikutin intruksi. Alhamdulillah E sempet terapi wicara selama 9 bulan disini, mulai Januari 2016 dan berhenti bulan September 2016 karena harus kembali ke cibubur. Dari laporan evaluasi terapi ini, E masih harus lanjut terapi wicaranya.

Oktober 2016-Februari 2017

Karena pengen E istirahat dulu, setelah di Cibubur sejak Oktober 2016 kita ga langsung nyari KTK buat E. Kita prefer trial2 cari sekolah buat E meski belum tau mau disekolahin kapan.

Selain itu selama 5 bulan di rumah tanpa terapi, E aktif kita ajak baca buku dan main roleplay. Alhamdulillah kosa katanya meningkat drastis.

Hari ini (3 Maret 2017)  

E (3.2 yo) kita bawa ke KTK Wonderland di Raffles Hills pengen assesment tumbuh kembang. Menurut saya, penting loh cek tumbuh kembang anak meskipun anak dirasa normal baik-baik aja. Intinya, jangan denial. Banyak kasus terlambat ditangani hanya karena orangtua terus2an di tahap denial bahwa ada yg salah dengan tumbuh kembang anak mereka. Better parno than sorry πŸ˜†.

Hasil assesment E hari ini adalah alhamdulillah E gak perlu lanjut terapi. Lebih disarankan banyak sosialisasi dengan umur sebaya. Bisa dengan sekolah atau banyak main ke playground. Alhamdulillah.

My Feeling During Therapy

Perasaanku sebagai seorang ibu yang mendampingi anaknya di awal2 masa terapi sungguh gloomy dan melelahkan. Apalagi di awal terapi little E selalu nangis. Kita tau ini memang harus dilakukan untuk kebaikan E, toh awalnya memang kita sendiri yang inisiatif nyari2 apakah ada yang terlambat terkait perkembangan E. Meski gitu, tetep aja kadang2 ada perasaan lelah dan mempertanyakan kenapa harus kita, sampe kapan ini harus dijalanin dll dsb dkk. Tapi trus liat lagi anak2 lain yang lebih beragam jenis terapinya dan ngobrol sama ortunya mereka tetep ceria dan semangat. Malu dong masa kita yang terapinya ga terlalu berat trus sedih berlebih. Tetap harus semangat dan kuat buat little E ❀️

Dear parents, yang sedang berjuang mendampingi anak2nya terapi tetep semangat ya. Kutau kadang banyak hinaan cibiran dan kata2 silet πŸ˜‚ anggep aja sebagai penguat. TitipanNya sangat layak untuk diberi yang terbaik termasuk terapi terbaik 😊.

Informasi Klinik Tumbuh Kembang



1.Child Development Centre Melinda 2 Hospital Bandung (2016)

– Alamat : Jln Dr Cipto No 1 Bandung.

– No Tlp : 022-4233777

– Biaya assesment 500.000 (1x diawal)

– Uang pangkal terapi (buat ngeblok jadwal terapis, dibayarkan di awal) 600.000/ 3 bulan (besarnya uang pangkal tergantung jadwal terapi per minggu)

– Biaya terapi 125.000/sessi

– Biaya administrasi 30.000
2.Wonderland Special Needs

– Alamat : Perumahan Raffles Hills Cibubur, Ruko City Walk LT-26

– No tlp : 0859-5992-6337

– Biaya Assessment 200.000

– Biaya Registration 600.000

– Biaya terapi 125.000/sessi

– Aquatic 250.000/sessi
Semoga bermanfaat 😊

Advertisements

4 Comments Add yours

  1. ndu.t.yke says:

    Duh aku deg2an nih baca deskripsi ‘kaki mengarah keluar’. Krn B jg gitu. Iya deh ntr klo usia 15 bulan dia blm bs jalan tanpa pegangan, aku bawa ke dokter spesialis tumbuh kembang di sebrang rumah, bhahahaha. Sungguh terlalu ini emaknya klo punya tetangga dokter tp ga disambangi.

    1. cikahendra says:

      Smoga B baik2 saja n sehat selalu yaa mbaktyk ❀

      1. ndu.t.yke says:

        Aamiin cika. Sekali kg makasih tulisannya. Membuatku sadar bhw jd jgn suka denial. Klo ada masalah, better parno than sorry.

        1. cikahendra says:

          Sama2 mbaktykkk smoga bermanfaat yah 😘

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s